Duka yang menganga

C360_2017-12-15-10-58-17-223.jpgHari-hari belakangan demikian berat. Puncaknya Rabu malam kemarin tatkala kenyataan menunjukkam bahwa ikatan ini sangat rapuh. Barisan ini sangat longgar. Yang jelas…. sesaat lagi aku hancur.

Pada apa kepercayaan disematkan ketika mereka pun tidak menunjukkan kepedulian.

Pada apa keikhlasan ditujukan kalau memang tidak lagi seiring sejalan.

30 miliar itu melenakan

30 miliar itulah harga dari rusaknya sebuah ikatan.

 

Tarakan, 15 Desember 2017

Iklan

Travel in Istanbul

 

20170930_123212

Maham Ali – PEMRA Pakistan

Maham Ali! Jabatannya mungkin sama kayak gw di KPI. Dia sebagai public relation PEMRA, KPI-nya Pakistan. Om Hamit cerita, kedatangan Maham di Istanbul ini sempat dipermasalahkan oleh kementerian kominfo-nya Pakistan. Maunya mereka, yang datang ya… pewakilan kementerian bukan dari PEMRA. Tapi Om Hamit merasa, counter part RTUK di Pakistan itu PEMRA. Jadi, tiket dan akomodasi pun buat Maham Ali.

Sebagai panitia yang urus acara Annual Meeting IBRAF di Bandung, gw kan juga berurusan dengan PEMRA ya. Jadi banyak hal yang gw obrolin sama Maham buat ice breaking. Terutama tentang ketidakhadiran PEMRA di Bandung yang bikin gak enak hati juga sih. Tapi kayaknya Maham ini tipikal yang gak bisa diajak “ngember” kayak gw. Jadi kita berdua jalan, banyak diem-dieman.

Jalan pertama ke Taksim Square, berduaan aja. Dipandu Gilang dari Whatssap, gw nyari toko fans club Galatasaray. Iya, beliin Jersey buat Tomo. Ya ampuun… itu ya, Taksim Square sangat mirip jalanan di Munich waktu gw cariin Jersey Bayern Munchen buat TOMO juga…. de ja vu.

20170929_222501

Jersey Galatasaray buat Tomo

Abis itu, gw lupa beli apaan lagi. Sebenernya gw lebih suka sekalian cari makan malam di situ, tapi Maham gak laper. Alhasil pulang cepet ke hotel dan makan malam di resto hotel. Pesan spaghetti bolognaise ukurannya gede bangeeet, gak habis. Fyuh.

 

Hari ketiga di Istanbul, 30 September 2017.

IMG-20170930-WA0100

Usai naik kapal melintasi selat bosphorus, banyak orang mancing di jembatan ini

20170930_125217

Bareng travelmate yang kalem banget

20170930_132749

Di depan Benteng Anadolu

Gilang mengirim temannya yang kuliah di Istanbul buat anterin gw sama Maham ngayap. Tujuan pertama kami adalah naik kapal di selat Bosphorus.

20170930_132702

Benteng Anadolu

20170930_133059

Benteng Anadolu setelah kapal berputar balik

Setelah naik kapal yang bikin kita melihat Benteng Anadolu di tepi Selat Bosphorus, lanjut naik trem ke Komplek Sultan Ahmed. Di sana ada Masjid Hagia Sophia dan Blue Mosque. Sebenarnya disarankan ke Museum Topkapi, tapi beda lokasi dan jaraknya lumayan.

20170930_184608

Cuma 25 TL aja… kurleb 100 ribu. Kenyang dimakan bertiga. Aneka daging yang bikin kebayang-bayang sampe sekarang

Gak jadi deh… bahkan belanja-belanji di pasar aja gak jadi. Yang penting berhasil makan di warung pinggir jalan di kawasan Sultan Ahmed. Hebat emang Turki, bikin gw makan daging kambing.

IMG-20170930-WA0096

Di taman Hagia Sophia

IMG-20170930-WA0093

Makan Es Krim Turki katanya wajib, kalo sampe di Istanbul.

20170930_180652

Maham and I

20170930_180620

Sekalinya foto gw sendiri, goyang… aaaah

20170930_171921

Di dalam Hagia Sophia ada kaligrafi Allah dan Muhammad bertemankan gambar Bunda Maryam ibunda nabi Isa alaihissalam

20170930_172627

Masih di Haghia Sophia

20170930_173755

Kayanya ini pintu dapur zaman dulu, di Hagia Sophia

20170930_165216

di Blue Mosque, Sultan Ahmed

20170930_165116

Kubah cantiknya ini yang jadi inspirasi jilbab cantik khas turki

20170930_160447

Di depan Masjid Sultan Ahmed

20170930_165656

Bagian samping Masjid Sultan Ahmet

20170930_170110

Pada dasarnya masjid ini bukan untuk wisatawan, tapi kalau mau sholat (abis itu pepotan) pastinya boleh

20170930_165944

Miniatur Masjid Sultan Ahmet

20170930_180726

Masih di Komplek Sultan Ahmet

20170930_174645_Richtone(HDR)

Tulisan yang bikin Baper temen 🙂 mau ksini jugaaaa

20170930_175354

Dapetlah foto sendiri yang cakep

20170930_170452

Deket pintu keluar

Hari ke-empat: 1 Oktober 2017

Siap-siap pulang. Maham dengan pesawat malam, gw dengan pesawat dini hari 2 Oktober. Masih sempet ngayap ke Taksim lagi sih, beli baklava dan jilbab. Makan kebab dan eskrim lagi. makanya mulut belepetan es krim. Hahhahhahaa…

20171001_152139

Penampakan Hilton Bosphorus dari depan

Maham diangkut ke airport kira-kira jam 5 sore, sementara gw nunggu sampe jam 10 malam sebelum dibawa naik mobil yang ukurannya gede buat 8 orang duduk hadap-hadapan. Hahahhaa…

Selama nunggu jemputan, gw nunggu di lobby dengan dua kali pesan. Satu es coklat, abis itu teh turki. Akhirnya gw ngerasain tempat sholat di hotel ini. Bukan cuma toilet yang cakep, yang ada ruang duduk dan ruang ganti bajunya. Di hotel ini ruang berwudhunya juga nyaman banget, ada di depan mushollanya. Lucu juga sih liat bule-bule masuk musholla buat Sholat juga. Sebelum dijemput gw masih kontakan sama Yusuf. Iyalah..sampai detik terakhir gw repotin dia. Karena dari siang, counter IFTV udah gak ada. Kepada siapa gw minta anter. Tapi Yusuf bilang, tenang aja… akan dijemput. Alhamdulillah beneran.. jam 10 kurang, saat gw ambil koper (yang jadi nambah satu), gw langsung dikabarin kalau udah ada yang menjemput.

Perjalanan menuju bandara dari Hotel berasa lamanya, karena sendirian. Sampe di bandara, om Hamit sempet-sempetnya donk, whatsapp gw. Ya… namanya monitorin gw yak. Alhamdulillah sampai bandara gampang check in, dan dua koper bisa masuk dengan aman. Sementara sambil tunggu boarding jam 2, gw kelayapan di duty free. Apalagi lah yang gw cari selain C.O.K.L.A.T.

iya kalaaaaap…. berujung pegel-pegel nenteng coklat berkilo-kilo. Sempet tergoda beli koper samsonite yang diskon di bandara. Tapi pliss deh…masak iya gw beli dua koper di mariii…. 😀

Next kalau gw ke Istanbul lagi yang pertama dituju adalah SUPERMARKET GEDE. Biar puas cari coklat, keju, butter, dan yoghurt. Oh ya… di Turki ada Yoghurt khas, namanya Ayran. Tapi gw gak doyaaaan… meski gw telen abis juga. Yoghurt encer rasanya asin.

20171001_171047

Tempat Wudhu di Hotel

20171001_171428

Musholla di Hotel

20171001_121526

Dari dalam kamar

20171001_121516

Sajadah dan Mushaf Quran

20170930_173608

Ada hati yang tertinggal di Istanbul

Enam hari safar. Empat hari di Istanbul. Dua hari rapat dan konferens. Satu hari kelayapan. Satu hari siap-siap pulang.

Banyak tempat yang belum dikunjungi, terutama tempat-tempat bersejarah yang punya banyak arti dalam peradaban ummat Rasulullah Muhammad. Insya Allah akan kembali lagi…. siap belajar lebih jauh dan mengambil hikmah dari setiap perjuangan orang-orang terdahulu.

Thanks to brother and sister in the way of Allah!

Istanbul #2: Nikmatnya Ukhuwah Itu

Jujurly, gak pernah kebayang bakalan ke Istanbul, dalam waktu dekat. Apalagi kemaren pulang Umroh, bawaannya pengen balik lagi ke tanah suci kan. Apalagi kenalan yang di Turki kan, tinggalnya di Ankara yang 500 kilometer dari Turki.

20170929_124914

Hari kedua di Istanbul, 29 Oktober 2017.

Entah kenapa tiap pagi gw bangun jam 3-4, buka pintu teras, nikmatin udara pagi di Istanbul. Syahdu saat dengar kumandang adzan. Allahu Akbar.

Hari ini adalah jadwal Rapat SC yang berlangsung setelah sholat Jum’at. Sebelumnya ada sesi tentang regulasi di televisi dengan narasumber Om Hamit dari RTUK Turki dan Tante Aminah dari Maroko. Sayangnya, entah masalah apa di bandara, Bu Aminah gak bisa terbang ke Istanbul. Katanya ada masalah dengan tiket.

img-20170929-wa0042.jpg

Sesi Seminar sebelum RApat SC di Lütfi Kırdar Congress Centre

Sebenernya Om Hamit langsung kirim kopian tiket Tante Aminah ini, tapi entahlah katanya pesawat keburu berangkat. Hal serupa juga terjadi dengan perwakilan dari Niger. Katanya dia telat sampe ke kota tempat Bandara Internasionalnya. Sehingga pesawat keburu berangkat. Duuuh.. dia gak tau gw rasanya sejuta, waktu mau ke Bandara. Pesawat Take Off jam setengah sembilan malam, gw berangkat jam setengah lima rasanya gak aman juga. Apalagi macet luar biasa…. 200 ribu yes, ke Bandara.

Akhirnya sesi seminar diisi dengan Om Hamit dan orang dari TRT (TV dan Radio Publik-nya Turki). Ngobrolin platform broadcasting yang semakin meluas, gak cuma pada spektrum frekuensi tapi juga pada broadband. Abis selesai sesi itu, Yusuf kasih gw kontak dari Pakistan, Maham Ali. Peserta rapat IBRAF dari Pakistan, yang sama-sama perempuan. Sebenernya Yusuf udah menyarankan gw buat jalan ke taksim square, dari pertama kali sampe. Tapi “im not brave enough!” kata gw ke Yusuf. Dia bilang, Istanbul aman kok. Ya tapi gw lebih nyaman kalo ada teman bareng.

 

20170929_123819.jpg

Muhammad Akah dari Mauritania

Usai sesi itu, sempet ketemu lagi sama Muhammad Akah dari Mauritania yang dateng ke Annual Meeting di Bandung. Beberapa peserta yang dateng rupanya banyak yang baru banget. Termasuk dari Maroko yang diwakili oleh staf bidang internasional.

Sesudah sesi seminar itu, gw ketemu sama om Hamit. “Are you Happy…?” Lah, nanyanya begitu. Iyalah.. gw seneng bisa wakili negeri gw di rapat Ibraf ini. Dan rapat dimulai setelah sholat Jumat. Berhubung yang laki pada sholat, gw sama Maham cari makan di resto yang disediain buat tamu VIP. Muternya jauh bener….kelilingan gedung. Fyuh… Alhamdulillah baliknya langsung ketemu sama Yusuf, yang anterin kami ke tempat rapat.

IMG-20170929-WA0059

Suasana Rapat SC

Di ruang rapat, sudah berkumpul peserta dari negara-negara lain, yang sebagian besar dari Afrika. Gw ambil tempat duduk di ujung donk, yang kosong bareng Maham. And you know what…??? Yusuf bilang ke gw, kalo Om Hamit suruh gw duduk di sebelah dia yang merupakan pimpinan rapat. Tarik napas dulu…… Fyuh!!!

Om Hamiiiit….! Im just a little soldiers sih! Anak kecil doank, bukan siapa-siapa. Gak usah pulak, diistimewain kayak gini.

Ya sudah lah.. gw duduk di bangku sebelah dia. Tapi kan sesuai dengan perjanjian gw sama dia, dalam rapat ini gw gak punya hak untuk nentuin pendapat dan sebagainya. Jadi kalau disuruh kenalan doank, okelah. Masukan-masukan gw sampein dalam bentuk tertulis.

IMG-20170929-WA0077

Sekjen IBRAF Hamit Ersoy memimpin rapat SC IBRAF.

Sesi kenalan gw sih singkat aja. Tapi dalam rapat, om Hamit sering banget merefer ke pembicaraan gw sama dia di Whatsap. Terutama soal kontribusi yang bisa dilakukan Ibraf kepada muslimin di Rohingya. “Ira bertanya pada saya, apa yang dapat IBRAF lakukan untuk masalah di Myanmar!”

Halah, kenapa pula harus pake nama gw sih???*garuk-garuk tembok

IMG-20170929-WA0072

Sekjend Ibraf Hamit Ersoy memimpin Rapat SC IBRAF

Pada saat rapat kami dikasih bingkisan di kardus kecil, gw pikir ya.. itu semacam flash disk atau sejenisnya. Om Hamit liat gw belom pegang, dia kasih kardus kecil dia ke gw. “Lo belum dapet?”
“Belom!” gw geleng
“Nih…!” katanya nyodorin itu kardus, yang ketika gw buka di kamar ternyata BAKLAVA yang ENAAAAAAAAAAK banget.

IMG-20170929-WA0085

Suasana Rapat IBRAF : Kanan itu Yusuf Baltaci yang gw rusuhin selama di Istanbul

Dalam rapat itu diputuskan bahwa kepresiden IBRAF selanjutnya diserahkan pada negara BENIN. Lo tau itu dimana??? Afrika Barat. Fyuh, alhamdulillah jauh… jadi gw gak perlu deh ikut2an ke sana. (SIAPA YANG AJAAAAAK!).

IMG-20170929-WA0087

Selesai rapat, kita foto-foto bareng di depan Lütfi Kırdar Congress Centre. Belakangan baru gw perhatiin, peserta IBRAF yang  perempuan cuma tiga. Yang jilbaban cuma gw… *meringis* Padahal ini forum yang terdiri atas negara-negara ISLAM lho.

20170929_161215

Bareng perwakilan Islamic Broadcasting Union, Amal Tlidi dan PEMRA Pakistan Maham Ali.

Selesai pepotoan, Yusuf saranin gw sama Maham jalan ke Taksim, itu cuma sebentar kok. 10 menit aja jalan kali dari Hilton ke Taksim. Eh Om Hamit bilang, “tapi kalau jalan sama Ira bisa lama lho… gw pernah jalan sama dia di Indonesia, jalannya lama…!”

IMG-20170929-WA0120

Lah, gw jadi ngintip lagi sepatu yang gw pake apaan. Ini sepatu gunung banget NIKE yang empuk. Gak mungkin gw jalan lama. Lagian, kapan pulak gw jalan sama Om Hamit sih? Ada juga waktu di Lombok kita naik mobil yes…. makan duren sama Nofal.

20170929_161128

BENIN-Turki-Indonesia

Ya, begitulah bersaudara… seperti yang Om Hamit selalu bilang, “you are my sister!” Namanya bersaudara itu, lebih sering rusuh-rusuhnya kan ketimbang akur. Hahahahhaa…… Sempet juga pepotoan sama Next President of IBRAF, yang dari BENIN. Tapi berhubung yang bersangkutan bisanya bahasa Prancis, gw nyerah deh. Lain kali aja ngobrol-ngobrolnya.

20170929_162646

Bareng Maham, Yusuf, dan Muhammad

Gw emang gak banyak ngobrol sama anggota IBRAF lainnya yang gak berbahasa Inggris. Sebenernya pengen ngobrol juga sama perwakilan dari Albania yang baru pertama kali datang di acara IBRAF ini. Tapi ntar deh, Whatsapp-an aja.

Selesai dari acara rapat, gw sama Maham ngayap ke Taksim Square. Ceritanya di jurnal berikut aja ya, yang edisi kelayapan.

20170929_181147

Lets Go, Istanbul!

20170929_091405

Dari depan kamar saat matahari udah tinggian

 

Istanbul, Here I’am

Gw sampe di bandara Istanbul Kamis pagi banget. Perjalanan di pesawat enak, naik Turkish Airlines. Agak jiper juga turun pesawat cari tempat imigrasi, karena ternyata yang muka-muka Indonesia pada transit lanjut ke negara lain. Sempet nyasar juga, hingga akhirnya ketemu sama imigrasi. Abis itu cari bagasi yang lumayan lama, karena… nyasar lagi. Hihihihi.

Di Bandara Soetta gw sempet tukar uang $100 buat jaga-jaga. Di Bandara Istanbul gw ambil uang di ATM 1000 TL, itu senilai 3,7 jutaan. Alhamdulillah begitu keluar dari Bandara udah ada yang pasang kertas IFTV. Jadi gw tinggal nyamperin dia. Keliatan sih mukanya rada-rada bete apa ngantuk. Iya lah, jam 5 pagi di Bandara jemput orang. Ini kayak jam 1-3 dini hari, jalanan sepi.

IMG-20170929-WA0136

Diapit Aisha Muhammad (South Africa) dan Maham Ali (Pakistan)

Gw bareng sama tamu dari Afrika Selatan, Aisha Muhammad. Dia dari TV Publik di Afsel sana. Sempet ngobrol-ngobrol juga disitu sih… jadi perjalanan ke hotel gak terlalu berasa. Sampai hotel, kami check in. Sayangnya nama Aisha belom terdaftar di hotel, oleh panitia. Alhamdulillah nama gw udah ada, jadi gw bisa langsung istirahat. Oh ya, gw diminta deposit $100 buat hotel. Ya udiiin… gw serahinlah lembaran dollar tersisa. Hiiihiiihiii…

Ketika pesawat take off, gw kabarin Yusuf Baltaci (staf IBRAF di Turki). Begitu sampai pun, gw kabarin dia. Ya… niatnya sih biar semua terupdate sih. Namanya juga gw sendirian di negeri orang yak…..

20170929_091530

Katanya sih tamu VIP 🙂

Sampai kamar gw langsung mimisan. Hahahhahaha… biasalah penyakit kampungan gw kumat. Trus tidur-tiduran sebentar sebelum menghadiri pembukaan IFTV. Sendirian, gak punya temen donk. Di pembukaan, gw liat sih Om Hamit… tapi ya kaliiii …gw dadah-dadah… biarin aja sih. Cuma dodolnya gw, di pembukaan itu gw gak minta alat terjemahan. Jadilah.. kayak orang bener yang ngerti para pejabat ngomong apaan. Hiks.

20170928_105307

Abis hadirin pembukaan, sebenernya banyak sesi yang bisa diikuti. Tapi hidung gw masih bermasalah. Cuaca di Istanbul berangin parah dan hujan dikit. Jadi, dingiiiiiin…! Akhirnya seharian gw di kamar aja, sambil nulis bahan laporan rapat besok. Oh ya, pagi gw sarapan di hotel makan buah-buahan dan roti. Plus tomat panggang ala Turki yang enak banget menurut gw. 20170929_083117

Malamnya gw pesen makanan dari kamar, Adana Kebab seharga 75TL kira-kira 250 ribuan. Lumayan kenyang banget. Itu makanan yang bikin kebayang-bayang terus sampe balik ke Indonesia. 20170930_184614

Oh ya… sebenernya malam itu ada acara cocktail, makan malam. Cuma gw gak gitu sanggup ke luar kamar sih. Selain gak ada baju cocktail pulak… (hahhahhahah) hidung gw masih mimisan. Padahal Mas Upi bilang, dateng aja…hormati undangan. Hadeuuuh… Yusuf belom kasih gw temen bareng sih malam itu. Jadi gw mending di kamar aja.

Gw tidur dengan cepat, bangun pun dengan cepat. Rasanya tiap jam 4 pagi gw bangun. sementara di sini subuhnya jam 6.30. Denger suara adzan berkumandang, rasanya mau nangis… ya Allah, di bumi ini … bumi yang pernah melarang adzan dikumandangkan, adzan bisa didengar lagi… Allahu Akbar.

 

 

Mendadak Istanbul

Sebenarnya sebelum posting Istanbul, seharusnya gw posting perjalanan ngayap di bumi Minang. Empat hari di Padang, gw ke Bukit Tinggi sampe 3 kali. Sisanya kelayapan seputar bukit tinggi terus ke Lembah Arau. Cerita soal ini ntar-ntaran aja ya…. kalo udah jadi dipasang link-nya.

Oke, mari mulai dari sini….! Ups, bukan… gw gak jalan ke Istanbul sama suami. Sungguh! Ini perjalanan20170927_194926 solo pertama kali donk, ke luar negeri. Bagusnya ini bukan perjalanan pertama kali ke luar negeri sih. Hihihihiii.

Oke, jadi gini ceritanya. Hmmm… susah juga cerita ke Istanbul tanpa nyangkutin cerita ke bumi Minang ya. Jadi sederhananya seperti ini, gw ada agenda ke Padang di 21-23 September 2017. Rencananya tuh, gw mau extend sekalian pulang kampung ke Bunga Bondar, Tapanuli Selatan. Itu memakan perjalanan darat 10 jam dari Padang. Gw udah siap banget. Tiket pesawat udah gw mundurin dua hari, jadi gw balik di 25 September donk, hari Senin.

Tetiba… ada whatssap masuk dari Turki, yang menanyakan kenapa gak ada kabar dari Indonesia terkait undangan ke Turki buat rapat SC-nya IBRAF. (Fyi, Indonesia dalam hal ini KPI merupakan Presiden IBRAF – Forum regulator media penyiaran antar negara anggota OKI). Lah gw bingung donk, email sih gak ada yang masuk. “Cek di Spam!” kata Sekjen IBRAF itu. Cek lah gw, ke SPAM. Eh bener donk itu email ada di spam udah lama banget. Oke, oke… gw sampein ke bos! kata gw ke Om Turki. Tapi kayaknya dia gak sabaran dan bete karena gw telat kasih konfirmasi. Lah gw juga baru baca itu email sih. Udah gitu dia jadi sebel sama model komunikasi yang dianggap gak efektif. Ceritanya dia sebel lah, kok mesti di-wasap dulu.. baru baca email. Gw balikin aja, kemaren-kemaren gw ngobrol sama Hasan staf dia, ntu orang gak ngomong apa-apa. Gak bilang ada acara di Istanbul. Trus, baru deh dia bilang, “gw udah ganti Hasan dengan Yusuf” Lah… trus salah gw…kalo gw gak dapet info apa-apa dari Yusuf itu???

Kemudian gw kontakan sama Bos kasih tau undangan Istanbul pada 27-30 September. Emang agak susah Bos gw jalan, secara dia nikah tgl 23 dan langsung hanimun ke Eropa. Tapi sebenarnya kalo mau sih, ngayap aja ke Istanbul bentar, trus lanjutin lah hanimun-nya. Hahahahaha… tapi doi kagak mau. Dan mendelegasikan tugas pada Komisioner lain.

Ternyata oh ternyata urusan Istanbul ini bikin gw harus cancel pulkam ke Bunga Bondar. Majuin jadwal balik Jakarta. Karena Senin gw harus ada di Jakarta bantu urus administrasi kepergian Pak Bos ke Istanbul. Kira-kira gw harus bayar Rp 800 ribu buat ubah tiket. Huaaa…bangkrut.

Senin ketika gw udah siap urus visa dan laporan buat Rapat di Istanbul, entah bagaimana ceritanya (gw tau sih ceritanya cuma gak usah dibeberin di mari), akhirnya Pak Bos gak jadi ke Istanbul.

Bayangin lah… selama di Padang-Bukit Tinggi gw cerewetin orang-orang Turki itu tentang tiket. Bawel ampun-ampunan…. Terus, tiba-tiba hari Senin ketika bookingan tiket udah dikirim, tau-tau batal. Untungnya gw udah bilang, “JANGAN ISSUED!” Tunggu konfirmasi gw dulu. Beneran kan, bos gw batal jalan. Tiket gak jadi issued. Daaan… seperti biasa Bos Turki wasap gw, “Kata Yusuf, lo bilang jangan issued tiket dulu, padahal udah dibooking. ada apa?” tanya Om Hamit. Ya… gw bilang lah bos gw gak jadi dateng.

Dan…. mulailah wasap-wasapan panjang sama Om Hamit. Oh ya, berhubung dia orang Turki, jadi ngobrolnya pake Bahasa Inggris ya… (kali aja ada yang nuduh gw fasih bahasa Turki).

Gw gak enak lah.. bos gak jadi dateng. Padahal Indonesia itu Presiden IBRAF. Belum lagi acara ini difasilitasi full oleh Turki. Yang sebenernya boss gw tinggal dateng bawa diri (sama bayar visa sih 25 euro). Satu yang gw akan selalu inget, ketika Om Hamit bilang “”If i even do not talk to you, whom else I should talk in order to improve the Quality of new muslim generation?”

Om Hamit emang sering nyenggol gw soal kepentingan dunia Islam sih. Bikin gw mikir lebih dalam, kerja lebih keras dan baper tingkat tinggi. Ya… waktu Annual Meeting IBRAF di Bandung awal tahun lalu, kan gw juga wasapan sama dia. Lapor terus lah update2 terbaru soal peserta yang hadir. Ada bete dan kesel juga. Negara-negara yang udah confirm, trus tau-tau batal kan rasanya pengen mites-mitesin. Dia bilang gw harus sabar, bagaimanapun juga mereka adalah saudara-saudara kita seiman.

Back to Wasapan buat Istanbul, gw bahkan bikin surat resmi yang menyampaikan bahwa gak ada perwakilan Indonesia yang berangkat. Mellow sih gw, waktu kabarin ke sana tentang ketiadaan wakil itu. Tapi kemudian Om Hamit bilang, “kalau gitu kami tetap jalan tanpa kehadiran SC “. Sementara kalau melihat kondisi dunia Islam sekarang, whasapan gw sama Om Hamit selama ini tentang kondisi ummat Islam terbaru, berasa banget bahwa forum itu bisa jadi tempat kita merumuskan “sesuatu” dan memberi “kontribusi”. Sampai nangis-nangis pula’ kemaren tuh… saking sedihnya gak ada yang berangkat.

Hingga tiba-tiba para Boss di kantor ngomong, “kamu aja yang berangkat lah?”

“He…?”

Gw mah katjoeng kampret, bukan komisioner yang bisa mengambil keputusan kalo diutus ke sebuah forum. Tapi gw sampein juga ke om Hamit tentang hal itu. “Kalau gw yang berangkat apakah tiket pesawat dan penginapan juga disediakan?”

Iya, kata Om Hamit.

Ya udah, gw dikirim berangkat nih!

Come then. Send your form and copy passport!

Gilingan banget akhirnya. Selasa malam waktu Indonesia gw kasih tau ke Turki. Trus sampai tengah malam gw tunggu bookingan tiket dari Turki buat keberangkatan hari Rabu donk. Gw putusin packing Selasa malam, meski issued ticket belom gw terima. Rabu pagi gw lapor ke kantor soal keberangkatan ini, siapin berkas-berkas juga termasuk urus E-Visa. Akhirnya gw ninggalin kantor sekitar jam 2.30 dengan posisi Tiket yang belom juga diissued. Malah sempet salah pula’ namanya, Mrs jadi Mr. Orang Turki bilang gak ada masalah, tapi airlines-nya bilang masalah. Nunggu perbaikan nama itu sampe sore. Di perjalanan pulang ke rumah baru gw dapet notif tiket tersebut. Alhamdulillah.

Berangkatlah gw ke Bandara jam 16.30 dengan kondisi lalu lintas yang crowded karena hujan turun di pagi hari bikin macet di mana-mana. Hujan pertama sejak kemarau panjang. Alhamdulillah sampai di Bandara jam 18.00, ditemenin Mas Upi. Ternyata dia mellow, karena gw harus berangkat sendirian ke Istanbul. Alhamdulillah pesawatnya direct Istanbul gak pake transit.

20170928_071458

Pemandangan dari teras kamar lantai dua, Hilton Bosphorus.

Daaaan…. here I’am. 28 September 2018 jam 4 pagi, menjejak kaki di Istanbul. Agenda: International Film and Television Forum (IFTV) dan Rapat SC untuk IBRAF. Nginep di Hilton Bosphorus selama 4 malam.

dan mulailah perjalanan baru lima hari di Istanbul

 

 

Purnama di Madinah

20170311_193254Malam ini, bulan bersinar cantik di atas Nabawi. Melengkapi dengan sempurna gulana di hati karena inilah malam terakhir di kota Rasulullah.

City tour hari ini kembali melewati Bukit Uhud, yang menjadi saksi bisu kepahlawanan Hamzah bin Abdul Muthallib, singa Allah dan singa RasulNya.

Dan aku mengingat engkau, anakku tercinta Hamzah Muhammad Salman. Bukan tanpa sebab kurangkaikan tiga manusia mulia di namamu. Agar kau seperkasa mereka. Agar kau semulia mereka. Agar kau secerdas ketiganya.

Jadilah kau sebagai mujahid, Nak… dan jadilah kau sebagai pelindung saudara-saudaramu.

Madinah dihiasi Purnama. Shalat di bagian luar dengan disertai hembusan lembut angin malam.

Besok aku pergi duhai Rasulullah. Menuju tanah haram, tempatmu lahir dan menjadi manusia pilihan.

Aku percaya, aku akan datang lagi…

 

Allaahuma sholli alaà muhammad

 

 

Menjumpai rumahmu, Cinta

Hari ini kaki menjejak Raudhah lagi. Meledak semua rasa diri seperti serpihan tiada arti. Ya Allah, masih pantaskah aku menyatakan diri sebagai ummat kekasihMu. Padahal jauh betul laku diri ini dari akhlak yang dicontohkannya.

Di Raudhah pula aku tergugu…. demi melihat makam para khalifah. Para pemimpin yang rela meninggalkan kemewahan dunia karena takut panasnya siksa neraka.

Ya Allah karuniakan kami pemimpin yang mencintaiMu dan kami pun mencintainya….

Karuniakan kami pemimpin setegar Umat dan selembut Abu Bakar

Ya Allah….muliakan da’wah ini dengan kehadiran mereka yang menjadikan cinta padaMu lebih dari segalanyaIMG-20170310-WA0026

 

My Second Holy Journey

Allah memang selalu punya caranya sendiri buat memaksa hambaNya mendekat. Betapa baik Allah dengan mengajakku mendekat lewat memanggil kembali ke tanah haram.

9 Maret 2017

Sampai lagi di negeri Raja Salman. Ketika pesawat hendak mendarat, terlihat dataran di Jeddah yang demikian kering. Terbayang, bagaimana perjuangan As Saabiquunal Awwaluun di bumi yang tandus ini.

Mendadak mata membasah membayangi sebentar lagi akan tiba di tanah haram. Akan tiba di Madinah, tempat Rasulullah membangun peradaban baru.

Kata siapa aku tak rindu pada tanah suci…. Maha Suci Allah atas segalanya

My Real Snorkeling

Snorkeling pertama di perairan pulau lengkuas, Belitung. Dengan kejamnya kami disuruh turun di tengah laut yang anginnya kenceng banget. tanpa ada guide sama sekali. Alhasil snorkelinglah…dengan bantuan tali yang nyangkut di kapal.

Nah, di Iboih ini… kami nyeberang ke Pulau Rubiah, pake perahu kecil sewa 100 ribu. Trus ada guide nya, bayar 100 ribu, yang bawa kamera under water untuk disewa juga 100 ribu. Peralatan snorkelingnya sewa 40 ribu per orang. Jadi total semua bayarnya 400 ribu (include diskon ya).

Sampe rubiah…. ikan-ikan dimana-mana…. guide langsung ngajarin buat snorkeling dan cari spot-spot oke buat pepotoan…

daaan… enjoy…

Oh ya…. penjelasan…. aku gak pake sepatu katak. gak muat kakinya. maklum gede banget. trus… telapak kaki ditutupin sama kaos kaki item….. alhamdulillah, sampe selesai snorkeling… aurat aman. IMG_4559 IMG_4567 IMG_4573 IMG_4586 IMG_4595 IMG_4600 IMG_4617 IMG_4633 IMG_4621 IMG_4636 IMG_4649 IMG_4651 IMG_4686 IMG_4691 IMG_4694 IMG_4701 IMG_4709 IMG_4718 IMG_4732

Journey of Sabang: Pria Laot Water Falls

pria laot

Air terjuan Pria Laot Sabang.

Ini destinasi yang gak sengaja dijalani saat 15 April lalu kami, gw sama mba intan, memutuskan nambah semalam lagi di Sabang. Pisah sama rombongan kantor yang balik dari tugas Bimtek penyiaran perbatasan.

Jadi liburan itu dimulai justru ketika kami berpisah dari rombongan kantor. Yeaah!!! *plaaak!
Dikasih pinjam mobil lengkap dengan sopirnya, untuk kelilingan Sabang, oleh seorang saudara di sana. Namanya Pak Ibrahim, sopirnya. Entah kenapa juga, mba Intan panggil dia Mas Bram…! Plis deh Mba intan, kalo mau panggil Om Baim masih mending… ini Mas Bram… Hellllooww…!!! CHSI banget

Pertemuan kami yang pertama itu adalah di cafe de Sagoe. Tempat kami diturunkan dari bis rombongan. dan sarapan mie aceh dulu… yippiii!!! meski berjanji makan sate gurita yang terkenal di sabang, tapi itu kan tambahan ya…. yang penting kita snorkeling di Iboih… => bacanya IBOH!

berhubung cuma seharin aja jatah waktu di sabang, abis dari de Sagoe kami mencari Guest House buat bermalam. Emang gak nginep di Iboih. Katanya sih emang mending kayak gitu. supaya besok ngejar kapal pertama dari Sabang ke Banca Aceh lebih cepet. Apalagi di Iboih itu gak ada apa-apa dan jauh dari mana-mana. Okelah…!

Dan sampai kita ke Guest House Pantai Kasih. entah di belah mana sabang. Tapi itu Guest House di tepi pantai. Semalam 350 ribu. Ekstra Bed jadi 400 ribu semalam. Lumayan kamarnya lega…. Abis itu cabut ke pasar… cari jilbab kaos, yang ternyata kekurangan. hhahahahha….

DSC_1186

Abis dari pasar… yang ternyata harga jilbab di sabang itu mahal ya… :p, kita langsung ke air terjun yang arahnya sama dengan ke Iboih. Sebelumnya mampir dulu ke taman kota sabang yang ada tulisan I LOVE SABANG. Dari situ view ke lautnya tsakep bangeeett…

DSC_1178

Nah, tsakep kaaan….

Baru deh abis pepotoan, kita meluncur ke air terjun.
Oh iya, gw kelayapan di sabang sama Mba Intan dan De Uto. Mba intan ini temen kantor yang sering jadi travel mate gw… dan De Uto ini keponakan gw yang tinggal di Aceh.

Sampe di lokasi parkir… tiba-tiba gw inget, belom minum meloxycam. Sejenis obat anti inflamasi yang selama sebulanan ini nemenin gw buat mengurangi rasa sakit di seluruh sendi kaki, lutut, tumir, sampe siku dan pergelangan tangan.

apa hubungannya…???

ya ada lah… jalanan ke air terjun donk.. berbatu batu… gede pula…! Ya salaaam… gw kemaren manjat pagaer di depan tugu o kilometer aja lutut gw bunyi dan abis itu berasa ada yang aneh sama lutut. Sekarang kudu manjat-manjatt… huhuhuhu…..semoga Allah kuatkan kaki gw… *mau nelpon suami sambil ngadu …eh sinyal gaa ada

DSC_1211

Setelah sejam berjibaku dengan batu-batu besar, tanah lumpur dan air yang mengalir…sampe juga di air terjun PRIA LAOT SABANG.

DSC_1212

Cuma itu…? iya… cuma itu. Tapi gw bahagiaaa banget sampe sana…. *sambil urut-urut kaki. Alhamdulillah mba intan bawa aqua…jadi lumayan lah, buat hilangkan dahaga. Sedihnya…itu air bening cuma bisa dilihatin aja… tanpa berani nyebur. Lah, gw gak tau berapa dalam itu kolam di bawah air terjun. *yang ternyata…. pas kami pulang, banyak orang naik buat berenang… *hadeuuuhhhh…

DSC_1202

apalagi lah kelakuan kalo gak pepotoan..? Tapi sungguh… sebuah batu datar yang bisa dipake buat rebahan… lumayan banget buat ngilangin pegel dari punggung sampe ujung kaki. *iye.. udah renta… kan di antara empat orang itu, yang udah turun mesin alias ngelahirin anak, gw doank *ALASAAAAN!

DSC_1204

Gak lama kami di depan air terjun. Puas menatap air yang tumpah dari atas. plus puas fotoin diri sendiri…baliklah ke mobil. demi mengejar snorkeling di IBOIH.

DSC_1222 DSC_1223 DSC_1224    DSC_1229 DSC_1230  DSC_1222 DSC_1224DSC_1236 DSC_1228  DSC_1233 DSC_1238DSC_1210

 

Begitu sampe di mobil dan keluar jalan raya, syukurnya langsung nemuin warung yang jualan minuman kemasan. Langsung lah lima botol aqua dingin, 4 teh kotak, 1 minute maid, 1 kotak milo. buat berempat… dan gw langsung habisin milo, minute maid, teh kotak dan aqua dingin. Nah no wonder abis itu gw kenyang… gak pengen makan.

IBOIH… I’M COMING